story of es cincau : Pembeli sewot

Kita lanjut ngomongin capcin ya, karena kalau ngomongin artis itu gosip. Saya gak tahu apakah makna dari gosip itu adalah di gosok makin sip atau malah hantu kapal (ghos = hantu Ship = kapal). Apapun itu semenajak ada capcin susana toko jadi berbeda, banyak es, kadang bau kemenyan, kadang ada mahluk aneh (gak seheboh itu juga), kadang ada suara gak jelas, semilsal blender,,, ya iya kan jualan es.
Terlepas dari itu saya jadi tahu pelangan tuh bermacam-macam. Apakah yang anda pikirkan ketika saya menyebut pelangan macam-macam? Bukan berarti ada alien yang beli cincau karena di planetnya cincaunya kurang enak, saya bingung kalau di mercurius ada cincau gimana bikin es nya kan deket matahari gak bisa bikin es cuacanya hot banget.



Kisah menarik ketika seorang ibu2 capcin 3cap, dengan senyuman manis, wajah kurang ganteng dan baju yang rapi sang penjual capcin melayani dengan penuh semangat. Tak berapa lama kemudian jadilan 3 gelas capcin yang indah dan siap untuk di santap si pedaang dengan gemah gemulai menyapa pelangan
“Uangnya belum”
Udah mas sama anak saya
“Maaf belun bu... “ masih santun sapaan pedagang
“Jangan gitu dong mas, jangan bikin malu saya “ Lebih galah dari pedaganya
Masih diam aja pedagang sambil maca liat kiri kanan takut ada hansip
“Uanya udah mas sama anak saya tadi, jangan gitu dong! Jangan buat malu saya dong “ si pelangan sewot
“ bukan begitu bu,, coba liat di laci saya gak ada“ pedagang membela diri
“wah si mas kelewatan ya, jadi maksudnya saya gak bayar ,, mas rumah saya di belakang ya jangan bikin malu saya “ pembeli tambah sewot
Karena pedagang sadar bahwa kalau di lawan gak akan menang walau di bawa ke tempat smack down. Dan kelihatanya kondisi sudah tidak memungkinkan ahirnya sang pedagang mengeluarkan AK 47 yang selama ini di taruh di bawah gerobak ,,, kat,,kat,, bukan begitu, salah ,, salah maaf,, yang bener lalu pedagang es yang baik hati mengihlaskan esnya itu karena mengagap gak seberapa lah,,
“Ya udah bu gak pa2” kayaknya pedagang berat banget,
“udah mas ya, saya udah bayar tadi, “ sambil mingat pembeli itu meningalkan tempat es (kenapa gak meningalkan dunia ini sekalian dalam hati tukang es)
Ini tru story ya, ada pembeli yang sewot dan kekeh bahwa dia telah bayar capcinya itu, nah pas besoknya, si ibu2 itu balik lagi ke tempat es, dengan mesem.. mesem muka kaya tempe, dan berbisik pada tukang es,
“iya maaf,, kemarin belum bayar anak saya gak di bayarin “ sambil menyodrkan uang 15rb

Pedagang es,, neles blender, 

story of es cincau : Pembeli sewot