Thursday, 13 March 2014

Makanan Adalah Kenikmatan

Makanan Adalah Kenikmatan
Astagfirullah mungkin itu yang saya ucapkan dalam hati dan kemudian saya berfikir. Ketika tengah makan baso bareng teman kerja di toko mang imron ngomong “saya gak bisa makan kaya gitu” saya bingung emang makan kaya gimana? Itu makan pake telur rebus dan sayur yang sudah di rebus juga, emang enak kaya gitu. Salah satu teman saya menyahut katanya memang dia tidak bisa makan yang di goreng. Saya langsung berpikir ada juga orang yang kaya gitu ya..

Saya mengucap syukur alhamdulilah saya masih di kasih kenikmatan makan ini makan itu ternyata ada orang yang gak bisa makan ini dan makan itu karena penyakitnya. Seperti ust hamam juga gak bisa makan jengkol, pete bahkan teh manis saja jangan. Astagfirullah bagaimana kalau itu terjadi pada saya, saya rasa mungkin ini yang di sebut kenikmatan yang di cabut. Saya teringan dengan sebauh ayat yang artinya barang siapa yang bersukur maka akan ku tambah nikmatnya barang siapa yang mengingkari kufur maka azab dari Allah sangat pedih.

Saya akui kenikmatan dari Allah sering saya lupakan makanya saya suka merasa bersalah, begitu besar nikmat dari Allah malah kenikmatan itu kok berasa malah menjauhkan dari Allah. Nah disitu yang salah kenikmatan yang tidak berkah itu di sana semakin ditambah kenikmatan semakin bersukur dan semakin dekat sama Allah,

Kembali ke soal makanan saya pikir betapa kenikmatan makanan adalah hal yang prinsipil bayangkan saja oran sakit masalah pasti dimakanan jadi gak enaklah atau jadi males makan, anak yang kurang sehat terindikasi dari makanya. Nah bayangkan jika seorang yang sudah makanan nya di batasi bukanya tidak mau, bukanya tidak kebeli tapi kalau makan penyakitnya jadi kumat astagfirullah. Aku berlindung dari demikian., hidup kita di dunia sebentar dan kita juga harus tidak bisa menkmati makan yang nikmat itu. Namun jika sabar Allah akan beri gantinya,

Disini juga terlihat sebenarnya bahwa kenikmatan di dunia tidak ada yang lama semua sementara, sekarang enak makan besok besok bisa jadi makanan bukan jadi gak enak bisa jadi gak boleh dimakan. Sudah makan enak dan kenyang eh lapar lagi semua sementara saja, mengingat hal itu Al-quran sekali lagi membuktikan kebenaranya yaitu hanya kenikmatan di ahertalah yang kekal berikut dengan azabnya juaga,

Jadi begitu mudahnya Allah mencabut kenikmatan jika kita tidak pandai mensukurinya.. coba renungkan itu ketimbang mengingat kelemahan dan keluhan kita 

SHARE THIS

Author:

Makasih yang udah baca berkunjung di penuhkesukuran. jika ada masukan makasih ya,, semoga bisa dakwah lebih baik sekali-kali kunjungin lah IG : ridwanfan

0 komentar: