Friday, 26 August 2016

Indahnya Ikatan Suami Istri Setiap kebaikannya bernilai pahala yang berlipat

Diriwayatkan dari Anas Ibn Malik bahwa seorang perempuan yang bernama Al-Haula, tukang minyak wangi di Madinah, datang kepada 'Aisyah seraya berkata, "Wahai Ummul Mu'minin, aku selalu berdandan dan memakai wewangian setiap malam demi suamiku, layaknya pengantin baru saja. Namun kalau aku tidur disampingnya, ia memalingkan wajahnya dariku. Padahal itu aku lakukan tidak lain adalah untuk mencari ridha Allah. Aku lihat dia marah padaku."Maka berkatalah 'Aisyah kepadanya,"Tunggulah sampai Rasulullah datang"

Tak lama kemudian, datang Rasulullah saw, lalu Al-Haula menceritakan kisahnya kepada beliau. Maka Rasulullah berkata kepadanya,"Pulanglah wahai Al-Haula, dan tetaplah menaati suamimu!"
Al-Haula menjawab, "Baik ya Rasulullah tapi apakah pahala akan aku dapatkan kalau aku laksanakan?"
Rasulullah menjawab,"Tidaklah seorang istri bersabar melakukan sesuatu demi menjaga hubungan baiknya dengan suami, melainkan Allah akan menambah kebaikkan baginya dan menghapus kejelekannya. Tidaklah seorang istri mengandung anak dari suaminya, melainkan selama ia hamil itu akan mendapatkan pahala seperti pahalanya orang yang bangun malam, berpuasa pada siang hari, dan berperang dijalan Allah. Tidaklah seorang istri melahirkan seorang anak, melainkan setiap kelahirannya ia akan mendapat pahala yang sama dengan pahala memerdekakan anak manusia, dan pada setiap susuan mendapatkan pahala yang sama dengan pahala memerdekakan seorang budak belian. Jika ia menyusukannya, datanglah panggilan dari langit, "Wahai perempuan, sungguh engkau telah mencukupkan amalmu, tambahlah amalmu!"

'Aisyah menimpali,"Sungguh banyak pahala yang bisa didapatkan oleh kaum perempuan, bagaimana dengan kaum laki-laki, wahai Rasulullah?"
Beliau tersenyum mendengarnya, Lalu berkata,"Tidaklah seorang suami meraih tangan istrinya untuk merayunya, melainkan Allah akan menuliskan kebaikan baginya. Jika ia memeluknya, maka baginya sepuluh kebaikan dan jika ia menggaulinya maka baginya kebaikkan yang melebihi dunia dan seisinya. Apabila ia bangun untuk mandi, sebelum air membasahi tubuhnya, ditulis baginya satu kebaikan dan dihapus satu kejelekan, serta diangkat derajatnya satu derajat. Jika sudah benar-benar mandi, maka baginya kebaikan melebihi dunia dan isinya. Lalu dengan bangga Allah berkata kepada malaikatNya;"Lihatlah hamba-Ku ini. Dia bangun malam menggauli istrinya, lalu mandi pagi seraya meyakini bahwa Aku adalah Tuhannya. Saksikanlah bahwa aku telah mengampuninya."

SHARE THIS

Author:

Makasih yang udah baca berkunjung di penuhkesukuran. jika ada masukan makasih ya,, semoga bisa dakwah lebih baik sekali-kali kunjungin lah IG : ridwanfan

0 komentar: