Wednesday, 19 March 2014

Bangun rumah dan bangun motivasi

Bangun rumah dan bangun motivasi 

Ada sebuah kelurga yang mengidamkan bisa membangun rumah namun sangat tidak tahu seluk belum pembuatan rumah, hanya keinginanya saja yang begitu besar. Al hasil dia hanya bisa tanya-tanya saja. Maka suatu hari dengan modal keberanian mendekati tukang bangunan yang kebetulan sedang ada proyek di daerah itu.

 “ pak mau tanya kalau bikin rumah di blok sana habisa berapa duit ya?” kemudian sang tukang menjawab
“ sekitar 700jt”
wah mahal juga ya ,, kalau yang kecil di sana? Yang agak kecil
“sekitar 550jt”
Dan seketika dia merasa bahwa membangun rumah kelihatanya sudah tidak mungkin dan dia hanya bisa bersukur saja dengan kontrakanya.

Saya mulai artikel ini dengan sebuah kisah yang sederhana namun ini mungkin yang mengecilkan kita. Saya kira obrolan seperti ini sudah kita lakukan dari kecil sehingga membuat kita bermental kerdil. Bukan menyalahkan yang menjawab ataupun yang bertanya hanya saja setelah mengetahui jawban kita malah jadi mengkerdilkan diri. Mungkin ini yang di makasud  “kadang ketidak tahuan membawa berkah”
Baik, yang ingin saya sampaikan adalah ketika seorang berkeinginan dan itu sangat alami dan normal. Yang salah adalah alih alih keinginan ini memacuk kita malah membuat kita jadi megecilkan diri. Kenapa? Karena kita menginginkan itu tidak mengetahu standar dan kita brani menginginkan yang salah ketika mengetahui standar kita langsung mengecilkan diri. Seperti kisah di atas tadi seorang begitu berkeinginan membuat rumah namun setelah mengetahu membuat rumah berkisar 500 sampai 700 juta maka di termenung dan mengubur keinginanya.

Saya tidak bisa mengatakan itu salah atau tidak tapi mari kita belajar dari teman sekaligus guru saya, karena tahu membangun rumah sebesar itu modalnya ahirnya dia tidak mau cari tahu lagi ya udah dengan uang seadanya dia ingin membangun rumah hanya dengan modal 5jt saja !! dah ahirnya jadi tuh, walau memeng membutuhkan waktu lama dan kekebalan muka menghadapi pertanyaan tukang bangunan menurut beliau “rumah itu yang penting ada ding-ding, atap, dan pintu buat masuk yang lain nyusul ada” coba lihat metode berpikirnya “menyedehanyakan sesutu yang rumit” bukan merumitkan sesuatu yang sederhanya karena itu sama saja dengan memperkeruh suasana

Jadi mari kita cek hidup kita apa kita sendiri yang memperkeruh suasana. 

SHARE THIS

Author:

Makasih yang udah baca berkunjung di penuhkesukuran. jika ada masukan makasih ya,, semoga bisa dakwah lebih baik sekali-kali kunjungin lah IG : ridwanfan

0 komentar: